Menu

Kerajaan Sintang Kalimantan Barat

Kota Sintang di Kalimantan Barat menawarkan wisata sejarah dan alam, namun belum banyak dikenal wisatawan. Padahal di sini ada Istana Kesultanan Sintang dan Bukit Batu Kelam yang asal-usulnya misterius.

Di Sintang, ada beberapa hotel dapat digunakan untuk menginap. Tarifnya masih terhitung murah dari Rp 100.000/malam. Tidak ada hotel bermerek seperti kota-kota besar. Hotel dikelola oleh masyarakat setempat. detikTravel berkunjung ke kota ini minggu lalu.

2 lokasi utama wisatawan di Sintang yakni kawasan bukit bernama Batu Kelam dan istana Kesultanan Sintang. Menurut legenda warga setempat, bukit batu berwarna hitam pekat itu dibawa oleh seorang bujang kelam yang tidak pakai celana.

Putri Dara Juanti yang terkenal dalam sejarah kerajaan sintang yang membawa perhubungan dengan tanah jawa. Dalam sejarahnya Dara Juanti berlayar ke tanah Jawa untuk membebaskan saudaranya Demong Nutup (di jawa dikenal dengan nama Adipati Sumintang) yang ditawan oleh salah satu kerajaan di Jawa. Singkat cerita, di pelabuhan tuban Dara Juanti di hadang oleh prajurit kerajaan dan merupakan pertemuan pertama dengan seorang Patih dari Majapahit yaitu Patih Logender. Dari pertemuan itulah yang membuat hubungan keduanya semakin dekat, dan kemudian Patih Logender pergi ke Kerajaan Sintang untuk melamar Dara Juanti.

dara-juanti-a1

Pada masa pemerintahan Sultan Nata, banyak terjadi kemajuan di Kesultanan Sintang. Pada masa ini, mulai dibangun masjid pertama kali yang letaknya di ibu kota kesultanan, meski hanya dengan kapasitas 50 orang. Pada masa ini pula, wilayah kekuasaan Sintang meluas hingga ke daerah Ketungau Hilir dan Ketungau Hulu, hingga ke daerah perbatasan Serawak, Kalimantan Tengah, dan Melawi. Di samping mengalami kemajuan secara fisik, ada sejumlah keputusan penting terkait dengan Kesultanan Sintang yang ditetapkan dalam sebuah rapat, yaitu:

1. Ditetapkannya Sintang sebagai Kesultanan Islam
2. Pemimpin Kesultanan Sintang bergelar Sultan
3. Disusunnya Undang-undang Kesultanan yang terdiri dari 32 pasal
4. Didirikannya masjid sebagai tempat ibadah
5. Dibangunnnya istana kesultanan

masjid-jami

Kesultanan Sintang merupakan satu-satunya kesultanan di Kabupaten Sintang yang masih eksis hingga akhirnya “bubar” pada tanggal 1 April 1960 M. Sejak tahun 1966, Sintang merupakan Daerah Tingkat II (Kabupaten) di Provinsi Kalimantan Barat. Ibu kotanya adalah Sintang. Setelah Reformasi  Sri Sultan Kusuma Negara V bergelar Pengeran Ratu Sri Negara Raden Ichsani Perdana Tsafiudin,putra dari Panembahan  Raden Abdulbahri Danu Perdana dikukuhkan sebagai Sultan Kraton Al Mukaramah Sintang.

Patung Burung Garuda ini dipersembahkan oleh Patih Logender pada saat melamar Putri Dara Juanti. Patung Burung Garuda ini dijadikan lambang Kerajaan Sintang pada masa Pemerintahan Pangeran Ratu Achmad Qamaruddin, tahun 1807 M.

burung-garuda

 

Baca Artikel Lainnya :  Kerajaan Mempawah Istana AmantubillahAir terjun Pancur Aji SanggauPantai Kijing MempawahKerajaan Sanggau

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *